30 March, 2011

alien: khabar dari sana II

Berbaju hijau muda kebiruan.
Bukan kemeja atau kurung. Tetapi, windbreaker yang ada penutup kepala. Dia memakai winbreaker yang berwarna hijau muda kebiruan dan bertudung putih menutup kepalanya. Dia berjalan menuju ke sini.

Ismail yang sedang mengisi beberapa ketul karipap kentang ke dalam plastik yang berwarna hijau menoleh ke kanan dan terpandang kelibat dia yang memakai winbreaker yang berwarna hijau muda kebiruan dan bertudung putih menutup kepalanya berjalan menuju ke arahnya. Bukan, ke arah kedai di mana Ismail mengisi karipap kentang ke dalam plastik hijau di tangan kirinya dan penyepit di tangan kanannya.

Tiga ketul karipap telah berada di dalam plastik hijaunya. Karipap yang keempat masih kemas tersepit di penyepit di tangan kanannya. Dia terhenti seketika. Memandang dia yang memakai winbreaker yang berwarna hijau muda kebiruan dan bertudung putih menutup kepalanya berjalan dan tersenyum. "Manis.." katanya. Senyuman mekar di bibir dia yang memakai winbreaker yang berwarna hijau muda kebiruan itu. Indah menusuk terus ke dalam perasaan lantas hampir membawanya masuk ke dalam dimensi lalunya. Dia cepat sedar. Tidak memberi peluang kepada imajinya meliar dan membawa dirinya hanyut ke dimensi lalunya.

Karipap keempat disuakan ke bukaan plastik hijau di tangan kirinya. Kini dia mengambil karipap yang kelima. Karipap di kedai milik warga kelantan itu menjadi kegemarannya. Sudah beberapa kali kunjungannya ke kedai itu hampa, tiada kelibat tupperware berisi karipap diletakkan di atas meja kedai itu. Pada kunjungan kali ini dia girang kerana tupperware berisi karipap diletakkan di atas meja kedai itu sudah kelihatan dari jauh. Karipap yang cukup sifatnya. Lembut isinya, pedas, manis, masin dan cukup rempahnya. Sudah cukup membuatkan kelenjar air liur di mulut Ismail bergiat aktif. Padanya yang paling penting, karipap itu tidak tergolong dalam kategori karipap angin. Kecur air liurnya ketika memandang karipap di hadapannya setelah penutup tupperware dibukanya. Lima ketul karipap terletak betul di dalam plastik hijau di tangan kirinya. Dia mengikat kemas plastik hijau itu. Lima ketul karipap yang berharga RM2.00, harga yang berpatutan di kawasan bandar telahnya.

Senyuman dia yang memakai winbreaker yang berwarna hijau muda kebiruan dan bertudung putih menutup kepalanya tidak terus kepadanya. Tapi, kepada seorang gadis berbaju hitam yang kebetulan berada berhampiran dengan dia yang sedang memasukkan karipap ke dalam plastik hijau di tangan kirinya tadi. Oleh kerana kedudukan yang secara kebetulan itu, maka senyuman yang terukir di bibir dia yang memakai winbreaker yang berwarna hijau muda kebiruan dan bertudung putih menutup kepalanya seperti menuju ke arahnya secara terus tanpa adanya gadis yang berbaju hitam itu di sebelahnya.

Dia yang memakai winbreaker yang berwarna hijau muda kebiruan dan bertudung putih menutup kepalanya berjalan masuk ke dalam kedai dan menuju ketempat di mana lauk dan sarapan pagi dihidang. Dia mencapai bekas polisterin yang berwarna putih dengan tangan kanannya. Nasi diseduk. Dia beralih ke tempat pilihan lauk pauk. Paha ayam masak merah menjadi pilihannya. Bekas polisterin ditutup. "Tak ambil sayur?.." sekali lagi Ismail berbicara dengan dirinya. Dia yang dikenali pada dimensi lalunya juga begitu sama dengan dia yang didepannya. Tidak menggemari sayuran. Ismail mencuri pandang dari kaunter bayaran.

Muka bertemu muka. Ismail memandang ke arah lain dan kemudian memandang ke hadapan semula. Tidak terdaya untuk bertentang pandangan dengannya, bimbang dia yang memakai winbreaker yang berwarna hijau muda kebiruan dan bertudung putih menutup kepalanya curiga kepadanya . Ismail yang sedang beratur dibelakang seorang lelaki berkemeja gelap berjalur-jalur bersedia mengeluarkan 2 keping wang kertas yang bernilai RM1.00 tiap satunya dari dompet yang berwarna hitam dari saku seluar di belakangnya.

Mukanya putih berseri. Kulitnya halus. Terbayang sebentar wajah dia di penglihatan Ismail ketika muka bertemu muka sebentar tadi.

Dia menoleh ke kanan semula, tempat di mana dia yang memakai winbreaker yang berwarna hijau muda kebiruan dan bertudung putih menutup kepalanya berada sebentar tadi. Ah, Ismail jadi sedikit gelabah. Dia yang memakai winbreaker yang berwarna hijau muda kebiruan dan bertudung putih menutup kepalanya menuju kaunter, atau lebih tepat lagi ke arahnya yang berada di kaunter bayaran.

Lelaki berkemeja gelap berjalur-jalur melangkah pergi. Dengan segara Ismail menyerahkan 2 keping wang kertas kepada Makcik Selamah pemilik kedai itu dan melangkah pergi.

Ismail dan dia yang memakai winbreaker yang berwarna hijau muda kebiruan dan bertudung putih menutup kepalanya bertembung. Tidak, hanya berselisih. Dia memandangnya dan dia yang memakai winbreaker yang berwarna hijau muda kebiruan dan bertudung putih menutup kepalanya memandang kembali.

Tiada apa yang terjadi.

Dia yang memakai winbreaker yang berwarna hijau muda kebiruan dan bertudung putih menutup kepalanya membayar harga makanannya. Ismail sudah tidak peduli. Dia berjalan keluar membawa lima ketul karipap berinti kentang yang dia idam-idamkan dengan girang.

Rasa keenakan karipap sudah meresapi fikiran dan deria rasanya kala itu.
Dia telah terpukau oleh karipap di dalam plastik hijau yang dibawanya.




4 comments:

h4ni3 said...

apesal ismail tak ngorat dia?

Kazaztan Team said...

karipap lg sedap daripada dia yang memakai winbreaker yang berwarna hijau muda kebiruan dan bertudung putih menutup kepalanya...jenuh copy paste nama si dia...pjg bebno...

gadisBunga said...

hahahahaa~!!!! karipap lebih mengasyikkan!

Shukri Mohd Ali said...

ka-ri-puff >_<