25 July, 2012

alien: kita semua sama (cont)

... sambungan (kita semua sama)

Aku pergi secara baik.
Sama seperti yang dulu.
Walau berat tapi mereka rela, dan semuanya masih baik-baik.

Tapi mengapa,
pergi yang kali ini seperti ada yang tidak kena.
Seperti ada yang tidak lunas.
Aku sendiri tidak tahu apa puncanya.

Biarlah dia dan egonya.

Biarkan.
Aku tahu dia besar.
Aku tahu itu.
Egonya juga.
Tinggi melangit.

Aku dan mereka bukan siapa-siapa padanya.
Hanyalah bidak catur yang sedia tewas di medan.
Dan dia hanya duduk di tepi hanya memerhati.
Bersama tangan liciknya terus menerus menghantar kami ke jalan mati.

Hahahaha!!

Saatnya.
Aku lolos dari papan itu.
Tapi egonya tetap begitu.
Utuh.

Biarkan.
Aku tahu itu.
Egonya tinggi melangit.




9 comments:

kueh bakar said...

biar egonya ke langit
asal kau pijak rumput di bumi

Cikgu Ma said...

ego sangat kdg2 menyakitkan hati...hehe..

ssalam ramadhan =)

Aien Alien said...

ego selalu menewaskan hati.

Hans said...

ego selalunya sentiasa mendahului tetapi tidak selalu :-)

xazuraxabux said...

naik moto ego lagi afdhal. eh?

jeBateja said...

Aku orang kecil
Engkau orang besar
Kau ibarat gajah
Ku hanya semut merah...


hik..hik...teringat lagu ni plak...ahakz

jelita said...

ego adakalanya hanya cara menutup kelemahan diri sendiri secara tidak sedar

:)

syafiqakarim said...

ego tak ke mana

alien said...

kueh bakar:
ya, tinggi melangit..
jatuh tersungkur, sakit

Cikgu Ma:
em,
salam ramdhan juga

Aien Alien:
hehe.
perlu cba kawal ego itu

Hans:
Terkadang.
betul tu

xazuraxabux:
eh?
moto ego kalau ego xnak isi minyak.. xkemana ego-ego itu.
:D

jeBateja:
teruskan nyanyi~

jelita:
betul2.
setuju

syafiqakarim:
heh.
Ego ke langit rasanya.