07 September, 2013

alien: tentang tidak normalnya aku

Aku ada keinginan yang tak normal. Membuak perasaan untuk melihat-lihat kelibat sang buaya di sungai. Taip kali memandu melintasi jambatan sungai yang lebar, tiap kali itu berniat untuk melihat sang buaya. Tapi, kebiasaanya niat itu tidak tertunai.

Ingin juga melawat rakan mereka yang terkurung di sangkar zoo atau di taman spesisnya. Tapi, masa belum mengizinkan.

Secara tiba-tiba perasaan tak normal ini datang. Ia semakin menjadi-jadi bila aku terbaca perihal si Buaya Putih, buaya keramat. Antaranya ia pernah dilihat melibas tiang jambatan Muar hingga bergegar. Betapa besarnya buaya itu.

Mengikut apa yang aku baca, ia mempunyai sejarah berkaitan dengan Hang Tuah. Tuah sendiri pernah membela buaya itu.

Untung yang menyaksikan buaya itu dengan mata sendiri.

Buaya ini haiwan purba. Ia boleh jadi jinak dan boleh juga mengganas. Sebagaimana samar-samarnya sejarah purba, begitu jualah si buaya. Tiada yang tahu sikapnya yang sebenar. Oleh sebab itu adanya pepatah 'air yang tenang, jangan disangka tiada buaya'.

Ok, disebalik tidak normalnya aku dengan buaya itu. Aku tetap masih gerun dengan reptilia itu.

Sekali dia ngap.. tinggal sejarah.
Hohoho.


7 comments:

Anonymous said...

ha ah. sekali ngap tinggal nama...
hhahaa

kueh

Kazaztan Team said...

nama pun alien...sah-sah tak normal.. :)

Sam Banjamin said...

aku memang pecinta wanita, tapi ku bukan buaya...

manusiaekstinsi said...

memang wujud yea buaya putih?

fndrocka said...

kau kena amik semanagat buaya

Tetamu Istimewa said...

Assalamualaikum, singgah dan follow di sini. Jemput ke blog saya pula ya.

Faarihin said...

sekali dia ngap.. memang tiada lagi entri ditaip oleh alien itu..

hehe.

hurmm.. yang selalu ku jumpa buaya darat.